22.1 C
New York

11 Kg Ganja Diamankan Polresta Malang Kota, Siap Diedarkan di Malam Tahun Baru

Published:

11 Kg Ganja Diamankan Polresta Malang Kota, Siap Diedarkan di Malam Tahun Baru

Polresta Malang Rilis Kasus penangkapan dua kurir Ganja Jaringan Sumatera (Antara)

Polresta Malang Kota menggagalkan peredaran ganja kering dengan berat total mencapai 11 kilogram.

Ganja tersebut disita dari dua orang kurir berinisial HA (24) dan FC (32), warga Kecamatan Kedungkandang dan Kecamatan Junrejo, Malang.

“Total berat barang bukti yang disita, untuk ganja seberat 11,1 kilogram dari dua tempat kejadian perkara (TKP), kemudian sabu-sabu 4,26 gram,” kata Waka Polresta Malang Kota AKBP Apip Ginanjar, Jumat (22/12/2023).

Kedua tersangka tersebut ditangkap pada waktu yang berbeda. Tersangka HA ditangkap pada tanggal 12 Desember, sementara tersangka FC, ditangkap pada 18 Desember.

Dari tangan tersangka HA, petugas menyita barang bukti ganja seberat 5,12 kilogram dan sabu-sabu seberat 4,26 gram. Sementara itu, dari tersangka FC, petugas menyita ganja kering dengan berat 5,97 kilogram.”Keduanya diduga merupakan kurir,” terangnya.

Kedua tersangka merupakan kurir narkoba dari jaringan Sumatera, namun keduanya tidak saling mengenal.

Tersangka HA mendapatkan ganja kering tersebut dengan menggunakan sistem ranjau, sementara tersangka FC mendapatkan barang itu dari kiriman paket ekspedisi.

Polisi masih melakukan pendalaman terkait siapa bandar besar di balik kepemilikan ganja itu.

Dari hasil penyidikan sementara, usai menerima paket ganja kering tersebut, kedua tersangka berencana akan membagi paket besar tersebut menjadi paket yang lebih kecil. Kemudian, paket tersebut akan dikirimkan ke sejumlah pengedar di Kota Malang.

“Kemungkinan besar akan dikonsumsi dan diedarkan untuk perayaan Tahun Baru. Tersangka HA sudah mendapatkan tiga kali pengiriman, sementara untuk FC sudah dua kali,” ujarnya.

Atas perbuatannya, tersangka HA dijerat dengan Pasal 114 ayat (2) dan atau Pasal 111 ayat (2) dan Pasal 112 ayat (1) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika; sementara FC dijerat Pasal 114 ayat (2) dan atau Pasal 111 ayat (2) UU serupa.

Kedua tersangka diancam dengan hukuman pidana mati atau seumur hidup dan/atau pidana penjara paling singkat selama enam tahun dan paling lama 20 tahun penjara

Related articles

spot_img

Recent articles

spot_img